FAEDAH RINGAN SEPUTAR MEMBUNUH SEMUT

Ibnu Abi Syaibah dalam Al-Mushannaf membuat bab dengan judul ‘Tentang Membunuh Semut‘ (XIV/522 Cet. Daar Kunuz Isybiliya). Lantas beliau membawakan beberapa atsar dari sejumlah ulama dalam hal ini.

  • Ibrahim An-Nakha’i rahimahullah berkata,

إِذَا آذَاكَ النَّمْلُ، فَاقْتُلْهُ

“Jika semut mengganggumu maka bunuhlah.”

  • Dari Khalid bin Dinar beliau berkata,

رَأَيْتُ أَبَا الْعَالِيَةِ رَأَى نَمْلًا عَلَى بِسَاطٍ، فَقَتَلَهُنَّ

“Saya melihat Abul ‘Aliyah mendapati semut-semut di atas karpet dan beliaupun membunuhnya.”

  • Dan dari Thawus rahimahullah,

إِنَّا لَنُغْرِقُ النَّمْلَ بِالْمَاءِ , يَعْنِي: إِذَا آذَتْنَا

“Kami benar-benar menenggelamkan semut dengan air.” Maksud beliau saat semut-semut tersebut mengganggu.

Dan dari atsar-atsar ini terlihat jelas bahwa membunuh semut hanya dilakukan ketika mereka menimbulkan gangguan. Jika tidak mengganggu maka tidak boleh.

Larangan membunuh semut terdapat dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud (5267), Ibnu Majah (3224), Ahmad (3066), dan ad-Darimi (2042). Serta dinilai shahih oleh Asy-Syaikh Nashir dalam Shahih Sunan Abi Dawud.

Selengkapnya

✅ DUA FAEDAH TAMBAHAN DARI AL-ALLAMAH AL-‘UTSAIMIN

  • Beliau rahimahullah berkata,

النمل وغير النمل إذا آذى ولم يندفع إلا بقتله فليُقتل. أما إذا لم يكن منه أذية، لا إفساد البناء، ولا إفساد الطعام، ولا تنكيد النوم على الصبيان أو على الإنسان فليتركه

“Semut atau selain semut jika menimbulkan gangguan dan tidak bisa dihentikan kecuali dengan cara dibunuh maka dibunuh. Sedangkan jika tidak muncul gangguan dari semut, dia tidak merusak bangunan, tidak merusak makanan, tidak mengganggu anak-anak atau orang dewasa tidur; maka hendaknya dibiarkan saja.” (Liqa’ Al-Baab Al-Maftuh, no. 127)

Jika masih bisa diusir tanpa dibunuh maka ini lebih baik.

  • Beliau rahimahullah mengatakan,

فإذا أمكن أن تزول بدون قتل فهو أحسن، وإلا فلا بأس بقتلها

“Jika memungkinkan membuat semut-semut itu pergi tanpa harus dibunuh maka ini lebih baik. Tapi jika tetap tidak mau pergi tidak masalah dibunuh.” (Liqa’ Al-Baab Al-Maftuh, no. 72)

— Sungai Mahakam || Kalimantan Timur
— Hari Ahadi, (23:10) 10 Syawal 1440 / 13 Juni 2019

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *